Viral! Foto Warga Medan Sebagai Penerima Bantuan, Ini Kata Pemko Medan

Medan, IDN Times – Beredar di media sosial foto warga penerima bantuan beras sambil berpose memegang kertas bertulisan ‘Saya Orang Tidak Mampu Penerima Bantuan’ di Kota Medan. Pemerintahan Kota Medan menampik telah mengintruksi warga berpose sambil memegang kertas bertulisan yang terdapat logo Pemko Medan.

Postingan itu disertai watermark tulisan hijau ‘Penerima Bantuan Beras Pemko Medan di Kelurahan Belawan II Kecamatan Medan Belawan’. Lantas kenapa foto-foto tersebut bisa beredar?

  1. Dua Kecamatan kedapatan melakukan pose ‘Saya Orang Tidak Mampu Penerima Bantuan’
    Selain itu juga beredar sejumlah foto yang diduga diambil di kecamatan lain. Pada foto-foto itu tertera “Saya Keluarga Tidak mampu Penerima Bantuan di Kelurahan Polonia”. Kelurahan Polonia berada di Kecamatan Medan Polonia.
  2. Pemko Medan tidak pernah menginstruksikan seperti foto yang beredar
    Kabag Humas Setda Kota Medan Arrahman Pane memastikan Pemkot Medan tidak pernah memerintahkan jajarannya untuk membuat foto itu. “Pemko Medan tidak ada memerintahkan itu,” katanya saat dihubungi, Rabu (9/4).

Pihaknya mengaku masih mencari tahu dan mendalami peristiwa ini. Sejauh ini mereka sudah mencari di mana foto itu dipublikasikan. “Kami sudah cek di media sosial resmi milik Kecamatan Medan Belawan tidak ada kami tengok. Makanya kami masih menyelidiki,” ucapnya.

  1. Foto atas dasar inisiatif Camat Medan Belawan
    Sementara itu, Kabag Tata Pemerintahan Pemko Medan Rasyid Ridho Nasution, membenarkan foto yang beredar. Namun kata dia bantuan hanya diberikan di Kecamatan Medan Belawan, sementara untuk di Kelurahan Medan Polonia masih dalam pengecekan.

Kata Ridho, setelah dikonfirmasi ke Camat Medan Belawan, pihaknya mangaku berinisiatif melakukan cara itu, agar warga yang mampu tidak berani mendaftarkan diri menerima bantuan untuk COVID-19.

“Jadi setelah kita konfirmasikan ke camatnya, jadi ini inisiatif pihak camat sendiri, karena disampaikan ke kita bahwa banyak yang ditemukan mendaftarkan dari keluarga yang mampu, (mereka) memiliki kendaraan roda dua dan empat,” ujar Ridho

  1. Pemko Medan sudah tegur pihak kecamatan
    Atas kejadian yang tidak wajar itu, Pemko Medan langsung menegur pihak kecamatan karena pembagian sembako tidak sesuai prosedur.

“Walaupun demikian kita sudah sampaikan kepada camat untuk tidak melaksanakan tata cara yang diperkenankan Pemerintah Kota,” ujar Ridho.

  1. Pemko Medan imbau pihak kecamatan lebih selektif dalam pemberian bantuan
    Selanjutnya, Ridho berharap agar kejadian ini tidak terulang kembali. Dia juga mengimbau kepada perangkat kecamatan untuk lebih selektif dan teliti dalam memberikan bantuan kepada warga miskin.

” Kita juga memerintahkan agar tidak menerapkan pola itu. Karena bukan pola pendistribusian seperti itu yang kita lakukan. Perangkat camat dan kepala lingkungan harus lebih selektif memberi kan bantuan ke masyarakat kurang mampu tanpa melakukan pola seperti itu,” harap Ridho.

Pemkot Medan sejak pekan lalu mendistribusikan beras dengan total 980 ton untuk warga yang mengalami ketidaksetabilan ekonomi atau kehilangan penghasilan dengan pemberian 5 kg beras ke masing masing kepala keluarga (KK). (sumber berita&gambar : sumut.idntimes)

Next Post

Harga Emas Antam Logam Mulia di Medan per 11 April 2020

Sat Apr 11 , 2020
Harga emas batangan Antam 24 karat yang diperdagangkan di Butik Logam Mulia Medan dijual dengan harga Rp947.000 per gram, hari ini, Sabtu, 11 April 2020. Sementara harga emas kemarin dibanderol Rp947.000 per gram. Dikutip dari portal Logam Mulia, harga emas antam per 0,5 gram dijual Rp501.500. Sedangkan emas batangan 2 […]

Headline

Category